Pendaftaran Dibuka, Kementan Ajak Generasi Muda Gabung Polbangtan/PEPI

Linfo.id, JAKARTA – Kementerian Pertanian, melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), mengajak para generasi muda untuk bergabung dalam 6 Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) dan 1 Politeknik Enjiniring Pertanian Indonesia (PEPI) yang berada di bawah naungan Kementan pada penerimaan mahasiswa baru (PMB) 2024.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengajak para generasi muda untuk sama-sama membangun sektor pertanian.

Sebab menurutnya, untuk membangun pertanian dibutuhkan SDM pertanian yang berkualitas, andal, berkemampuan manajerial, kewirausahaan dan organisasi bisnis.

Ia menambahkan, Polbangtan dan PEPI akan menyiapkan pelaku utama dan pelaku usaha di sektor pertanian akan mampu membangun usaha tani yang berdaya saing tinggi. Regenerasi pun tidak pernah berhenti disiapkan.

“Regenerasi petani merupakan hal utama yang harus dipercepat dan menjadi fokus utama selain peningkatan produksi dan produktivitas,” tegasnya.

Mentan menyampaikan jika Polbangtan dan PEPI sebagai pelaksana pendidikan vokasi merupakan pabrik pencetak generasi milenial yang harus terus melakukan inovasi.

“Sehingga mahasiswa pun sudah memiliki modal ketika terjun ke masyarakat,” katanya.

Ia menerangkan jika Polbangtan dan PEPI ditugaskan untuk meningkatkan kemampuan kompetensi peserta didik dalam bidang pertanian, peternakan, perkebunan, agribisnis, teknologi benih, pakan ternak, pengolahan hasil, tata air, dan mekanisasi pertanian.

Mentan  menambahkan, tak hanya jumlah, tetapi setiap individu pertanian harus bisa membekali diri pengetahuan serta keterampilan sesuai dengan perkembangan zaman. Terlebih, pertanian telah menjadi isu global.

Baca Juga  Kepala BMKG: Kemarau Kering Diprediksi Berakhir di Akhir Oktober Ini

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, mengatakan pendidikan vokasi menjadi jawaban atas kebutuhan SDM pertanian yang andal.

Pasalnya, pendidikan vokasi menyatukan antara kemampuan intelektual dengan pengembangan karakter.

Dedi menambahkan, kekuatan karakter sangat penting. Karena, karakater akan membuat seseorang menjadi kuat, mampu bertarung dan mampu mencari jalan keluar terhadap segala tantangan.

“Pendidikan vokasi pertanian menjadi salah satu program prioritas Kementerian Pertanian, sebagai wadah menjaring SDM-SDM berkualitas yang nantinya akan menjadi pelopor pembangunan pertanian,” tambah Dedi.

Pada Tahun 2024, Penerimaan Mahasiswa Baru Politeknik lingkup Kementerian Pertanian membuka beberapa jalur pendaftaran, antara lain : jalur tugas belajar, jalur undangan, jalur kerja sama, jalur umum, dan jalur prestasi.

Pelaksanaan Pendaftaran Jalur Tugas belajar, kerjasama dan undangan untuk anak petani/penyuluh di buka 2 gelombang yaitu;  gelombang 1 (satu) di buka tanggal 19 Februari – 31 Maret 2024, dan gelombang 2 pendaftaran dibuka tanggal 29 April – 9 Juni 2024.

Untuk jalur undangan dari SMK dan jalur umum pendaftaran dibuka pada tanggal 26 Februari – 31 Maret 2024, sedangkan untuk jalur prestasi pendaftaran dibuka pada tanggal 20 Mei – 9 Juni 2024.

Baca Juga  Kemenhub Berangkatkan Peserta Balik Gratis Moda Bus dari 9 Terminal

Tahapan Seleksi Penerimaan Mahasiswa baru Polbangtan dan PEPI, meliputi 5 tahap yaitu :tahap seleksi administrasi (validasi kelengkapan administrasi calon mahasiswa baru), tahap seleksi akademik (Ujian kompetensi dasar menggunakan metode Computer Assisted Test), seleksi wawancara dan pemeriksaan kesehatan, psikologi, dan fisik,  pengumuman penerimaan  calon mahasiswa baru dan tahanapan terakhir adalah penetapan Mahasiswa Baru Polbangtan/ PEPI melalui Surat Keputusan (SK) Kepala Badan PPSDMP.

Kepala Pusat Pendidikan Pertanian (Kapusdiktan), Idha Widi Arsanti, mengatakan proses penerimaan mahasiswa baru sepenuhnya dilakukan terpusat via online melalui portal Pusdiktan pada link website https://pmb.pusdiktan.id.

“Proses penerimaan mahasiswa sejak tahun sebelumnya sudah dilakukan secara online. Kami siap menerima putra putri terbaik bangsa dengan fasilitas sarana pembelajaran agribisnis hulu hingga hilir yang sangat memadai,” jelas Santi.

“Bagi kalian yang ingin mendaftarkan diri, dapat melihat progam studi yang ada pada 7 (tujuh) lembaga Pendidikan Tinggi Vokasi yang dimiliki Kementan,” imbuhnya.

Di wilayah Sumatera, Kementan memiliki Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Medan yang mempunyai program studi (Prodi) D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Penyuluhan Perkebunan Presisi, dan D IV Teknologi Produksi Tanaman Perkebunan.

Di wilayah Sulawesi ada Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Gowa dengan prodi D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan, D III Budidaya Tanaman Hortikultura, dan D III Budidaya Ternak.

Baca Juga  Dugaan Korupsi Impor Gula, Kejagung Geledah Kantor Kemendag

Untuk wilayah Jawa, Kementan memiliki Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor dengan  prodi D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan, D IV Agribisnis Hortikultura, d.Prodi  D III Teknologi Mekanisasi Pertanian serta D III Kesehatan Hewan.

Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Yogyakarta Magelang yang memiliki prodi D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Teknologi Benih, D IV Agribisnis Hortikultura, D IV Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan, D IV Teknologi Pakan Ternak dan D IV Teknologi Produksi Ternak.

Untuk Jawa Timur, Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Malang memiliki prodi D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan, dan Prodi DIV Agribisnis Peternakan.

Mengingat regenerasi petani harus dilakukan secara merata, Kementan juga memiliki Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Manokwari dengan prodi  D IV Penyuluhan Pertanian Berkelanjutan, D IV Penyuluhan Peternakan dan Kesejahteraan Hewan serta D IV Teknologi Produksi Tanaman Perkebunan.

Bagi kalian yang konsen terhadap mekanisasi, Politeknik Enjiniring Pertanian Indonesia (PEPI) Serpong siap menerima mahasiswa baru dengan prodi D III Teknologi Mekanisasi Pertanian, b. Prodi DIII Teknologi Hasil Pertanian, dan c. Prodi D III Tata Air Pertanian.

Bagikan Artikel

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *